Entri Populer

Profil Penulis

Selasa, 25 Juni 2013

Kumpulan Soal Pajak

Kumpulan Soal Pajak

SOAL TEORI PAJAK

1. Suatu entitas membeli barang baik dalam bentuk persediaan atau aset tetap termasuk membayar pajak. Jelaskan bagaimana perlakukan akuntansi terkait dengan PPN dan PPnBM yang dibayarkan entitas pada saat membeli persediaan atau aset tetap tersebut!

2. Sebuah BUT menyelenggarakan jasa konsultasi manajemen di Indonesia. Pada tahun 2011 ada dua perusahaan (klien) di Indonesia yang menantangani kontrak konsultasi manajemen secara langsung dengan kantor pusat BUT tersebut di USA. Setiap tahun kantor pusat juga membebankan biaya ke semua perwakilannya termasuk BUT di Indonesia. Jelaskan bagaimana BUT tersebut menghitung penghasilan kena pajak?

3. Suatu entitas A memiliki kepemilikan di entitas B dengan kepemilikan 22%. Selama tahun 2011, entitas asosiasi B menghasilkan laba 100 dan dividen 60. Bagaimana entitas A melaporkan hal ini dalam SPT tahun 2011. Bagaimana perbedaan pengakuan antara akuntansi dan pajak dicatat dan disajikan dalam laporan keuangan perusahaan.

4. Sebuah entitas tahun 2011 melaporkan laba perusahaan sebesar Rp 360 milyar. Data beberapa tahun lalu menunjukkan pendapatan perusahaan tersebar di sepanjang tahun secara merata. Sampai dengan triwulan 1 tahun 2012, perusahaan baru membukukan penjualan sebesar Rp 50 milyar. Akumulasi pembayaran PPh 25 dalam 3 bulan pertama di 2012 sebesar Rp 20 milyar. Jelaskan langkah apa yang sebaiknya dilakukan perusahaan dalam rangka pembayaran angsuran pajak selama sisa tahun 2012 dengan dua asumsi, asumsi pertama SPT 2011 telah diserahkan dan asumsi kedua SPT 2011 masih dalam proses penyusunan?

5. Ketentuan PPN dan PPnBM terkait dengan barang yang diekspor dan diimpor berbeda. Jelaskan perlakukan kedua pajak tersebut baik dari sisi importir atau exportir yang kebetulan produsen barang tersebut. Jelaskan dari sisi pajak masukan (yang telah dibayar) dan pajak keluaran (yang harus dibayar). Jelaskan baik dari nilai pajaknya maupun cara pembayaran pajaknya? Berikan alasan mengapa ketentuan tersebut dibedakan?

6. Jelaskan perubahan-perubahan pokok dalam UU PPN yang baru yang Saudara ketahui dan persyaratan dalam pengkreditan pajak masukan oleh PKP.

SOAL 2 ETIKA PAJAK

Suatu entitas bergerak di bidang konstruksi, terdaftar menjadi PKP sejak berdiri. Pajak penghasilan perusahaan dikenakan final atas jumlah penjualannya. Porsi penjualannya 75% didominasi penjualan ke pemerintah. Sebagian besar aset perusahaan berbentuk piutang. Menurut bagian akuntansi, pendapatan diakui pada saat progress penyelesaian terjadi. Pendanaan perusahaan sebagian besar menggunakan utang bank.Walaupun bunga telah diperhitungkan dalam biaya produksi namun keterlambatan pembayaran berakibat biaya produksi meningkat.

Entitas membuat faktur pajak pada saat mengirimkan tagihan untuk penjualan. Beberapa kontrak konstruksi mengharuskan entitas mengirimkan tagihan retensi pada satu tahun setelah penyelesaianakhir pekerjaan (kisaran 5-10% penjualan). Walaupun berita acara serah terima tahapan pekerjaan telah dilakukan,entitas tidak membuat faktur pajak dan baru membuat pada saat penagihan.

Entitas memiliki pemasok PKP dan non PKP. Bagian pembelian melakukan pembelian barang dari beberapa pemasok non PKP karena harga yang diberikan 2-5% lebih murah dibandingkankan dengan pemasok PKP. Bagian pembelian kurang disiplin dalam mengumpulkan faktur pajak masukan, sehingga beberapa pembelian tidak memberikan faktur pajak dan bukti setor pajaknya.

Saat ini, entitas mengalami masalah likuiditas, untuk itu kebijakan pembayaran PPN disesuaikan dengan pembayaran dari tagihan yang dikirimkan. Faktur pajak akan dilaporkan pada bulan dibuatnya tagihan jika tagihan tersebut telah dibayar oleh pelanggan. Namun jika tagihan tersebut belum dibayarkan sampai batas akhir tanggal pembayaran pajak, faktur pajak keluaran tidak dlaporkan, pada saat tagihan dilunasi akan dibuat faktur pajak baru untuk menggantikan faktur pajak lama. Untuk pembelian kepada non PKP dan faktur pajak yang tidak ada, entitas menggunakan jasa perusahaan perantara yang bersedia membuatkan faktur pajak masukan dan bukti setor pajaknya.

Diminta:Lakukan analisis atas praktik PPN di perusahaan tersebut, apakah praktik yang dilakukan tepat, termasuk alasannya? Jika belum tepat berikan saran perbaikan yang diperlukan dan alasan mengapa saran tersebut diperlukan serta akibat jika saran tersebut tidak dilaksanakan.


SOAL PPN

PILIHAN 1

PT Merbabu merupakan produsen sepatu dan asesoris lain dari bahan kulit. yang berlokasi di Bekasi. Perusahaan menjual produknya sendiri telah dikukuhkan sebagai PKP sejak tahun 2000. Selama bulan Mei 2012, melakukan transaksi-transaksi sebagai berikut: (nilai transaksi adalah sebelum pajak kecuali disebutkan, jumlah pembayaran ditambahkan nilai PPN)

No

Tanggal

Transaksi

1.

1 Mei

Perusahaan mengeskpor hasil produknya sebesar 40.000 USD. Kurs yang berlaku saat transaksi tersebut adalah Rp 9.100.

2.

2 Mei

Perusahaan mengirimkan barang kepada Swalayan X untuk konsinyasi sebesar Rp 180.000.000. Untuk barang konsinyasi pelaporan barang yang terjual dilakukan setiap bulan termasuk laporan retur barang.

3.

3 Mei

Membayar pelunasan pembelian yang dilakukan pada bulan 5 Maret sebesar Rp 30.000.000. Nilai total pembelian pada 5 Maret sebesar Rp 100.000.000. Faktur pajak telah diterima bulan Maret.

4.

4 Mei

Menerima pesanan bahan baku dari PT. Dahlia. Total nilai pembelian dikirimkan sebesar Rp 120.000.000. Perusahaan telah membayar DP Rp 20.000.000 pada bulan April saat pemesanan, Rp 60.00.000 dibayarkan saat pengirimaan pesanan dan sisanya akan dibayarkan pada bulan Juni. Faktur pajak diterima pada saat penerimaan barang dan pembayaran DP.

5.

5 Mei

Menerima pelunasan penjualan dari PT. Mutiara atas penjualan yang dilakukan pada 10 April senilai Rp 80.000.000. Barang beserta faktur pajak telah dikirimkan perusahaan pada bulan April.

6.

7 Mei

Memesan bahan baku kepada PT. Kenanga dengan nilai pembelian sebesar Rp 100.000.000. Atas pemesanan tersebut Perusahaan membayar uang muka sebesar 30%. Perusahaan menerima faktur pajak bersamaan kwitansi pembayaran.

7.

9 Mei

Perusahaan mengimport bahan baku senilai 20.000USD. Freight dan insurance sebesar 10% dari nilai import. Bea masuk 10% dari CIF. Kurs KMK yang berlaku Rp 9.000 sedangkan kurs tengah BI yang berlaku pada tanggal tersebut Rp 9.100

8.

10 Mei

Menyerahkan barang senilai Rp 140.000.000 dengan pembayaran kredit, pelunasan dilakukan 50% satu bulan yang akan datang dan sisanya bulan berikutnya. Perusahaan telah membuat faktur saat pengiriman barang.

9.

11 Mei

PT. Kenanga memesan sepatu untuk karyawan dengan total pesanan Rp 400.000.000. Perusahaan menerima uang muka sebesar 25% dari total pesanan ditambah nilai PPNnya. Barang akan diserahkan 30% pada 10 Juni dan sisanya pada 10 Juli.

10.

15 Mei

Dalam rangka ulang tahun memberikan sepatu kepada murid SD terpencil secara cuma-Cuma dengan nilai jual sepatu sebesar Rp 100.000.000. Laba kotor atas sepatu ini adalah 25% dari harga pokoknya. Faktur pajak dibuat pada saat pengiriman barang.

11.

16 Mei

Membayar tagihan listrik dan telpon masing-masing Rp 13.200.000 dan Rp 5.500.000 termasuk PPN dalam kwitansi pembayaran.

12.

18 Mei

Melakukan penyerahan barang sebesar Rp 250.000.000. Atas penyerahan ini langsung dibayar secara tunai.

13.

21 Mei

Mengirimkan tagihan ke Dinas Pendidikan atas sepatu yang telah diserahkan pada 15 April 2012. Perusahaan menunggu kelengkapan berita acara serah terima sehingga baru mengirimkan tagihan pada 20 Mei. Nilai tagihan sebesar Rp 120.000.000.

14.

22 Mei

Menerima faktur pajak atas pembelian dari suplier yang dilakukan pada 25 Maret 2012. Pembelian tersebut senilai Rp 40.000.000

15.

23 Mei

Menerima laporan penjualan konsinyasi dari Swalayan X, diketahui barang yang terjual sebesar Rp 100.000.000 dan barang yang diretur sebesar Rp 30.000.000. Nota retur dan fatur pajak retur dilampirkan.

16.

25 Mei

Membeli bahan baku secara tunai sebesar Rp 50.000.000 dari PT. Mawar. Faktur pajak diterima bersamaan dengan dokumen bukti pembayaran.

17.

26 Mei

Membeli sedan untuk kendaraan dinas direksi sebesar Rp 300.000.000 secara tunai dan membeli peralatan pabrik sebesar Rp 400.000.000 (kredit 3 tahun, dengan DP sebesar Rp 40.000.000, angsuran pertama Rp 10.000.000 dan PPN dibayar pada saat penyerahan sisanya diangsur selama 3 tahun ditambahkan bunga). Faktur pajak diterima bersamaan penyerahan barang. Kendaraan dan peralatan pabrik termasuk kelompok aset yang disusutkan selama 8 tahun.

18.

28 Mei

Mengembalikan barang yang dari pembelian 15 April karena barangnya rusak. Barang yang dikembalikan senilai Rp 60.000.000 dari total pembelian sebesar Rp 150.000.000. Faktur pajar retur dibuat bersamaan dengan pengembalian barang. Utang dagang atas pembelian ini 50% baru akan dilunasi pada 10 Juni.

19.

29 Mei

Melakukan penghapusan piutang dari PT. Teratai sebesar Rp 15.000.000 atas penjualan yang telah dilakukan pada 2 Januari 2011.

20.

30 Mei

Melakukan pembangunan satu buah gudang. Biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan tersebut selama bulan Mei adalah, bahan baku Rp 160.000.000 dan biaya upah sebesar Rp 40.000.000. Atas pembelian bahan baku perusahaan menerima faktur pajak masukan.

21.

31 Mei

Membuat faktur pajak gabungan atas penjualan retail yang terjadi selama bulan Mei. Total penjualan sebesar Rp 250.000.000

Asumsi:

· Seluruh transaksi pembelian BKP / perolehan JKP dilakukan perusahaan dengan PKP lainnya.

· Nilai transaksi belum termasuk PPN kecuali bila disebutkan.

· Faktur Pajak langsung dikreditkan pada masa diterimanya Faktur Pajak tersebut.

Diminta:

a. Untuk setiap transaksi di atas, tentukan tanggal dibuatnya Faktur Pajak, klasifikasi PK / PM, DPP, PPN terutang, dan keterangan lain bila dibutuhkan dalam format seperti tabel berikut: (30) (format tabel boleh ditambahkan jika diperlukan untuk mempermudah perhitungan)

No.

Tgl. FP

PK / PM

DPP

PPN

Keterangan

           
           

b. Hitung kurang / lebih bayar PPN selama masa pajak April 2011. (5 poin)


SOAL PPH BADAN

PT. Merapi perusahaan yang bergerak dibidang jasa penyewaan kendaraan darat. Perusahaan telah berdiri sejak 40 tahun lalu. Perusahaan menyewakan kendaraan dalam bentuk retail persewaan taksi. Kendaraan maupun persewaan ke perusahaan baik kegiatan wisata maupun dalam kontrak jangka panjang (1-12 bulan). Laporan keuangan PT. Merapi dapat dilihat dalam lampiran paling akhir soal.

Penjelasan terkait laporan laba rugi yang telah disusun perusahaan (dalam ribuan rupiah sama seperti satuan dalam tabel).

a. Dalam biaya gaji dan upah terdapat tunjangan seragam sopir sebesar 700.000 dan seragam kantor sebesar 200.000.

b. Perusahaan memperoleh pendapatan dari instansi pemerintah sebesar 50.000.000. Atas pendapatan tersebut telah dipotong PPh pasal 22 sebesar 750.000. Pendapatan dari sewa kendaraan sebesar 200.000.000 telah dipotong PPh 23 sebesar 4.000.000. Sistem akuntansi perusahaan mencatat pajak yang telah dipotong sebagai pajak dibayar dimuka.

c. Beban depresiasi kendaraan dan peralatan kantor dihitung dari tabel berikut ini.

 

Akt

Pajak

Perolehan

Nilai sisa

Akm Dep

Bbn Dep

Bangunan

30

20

128.000.000

8.000.000

32.000.000

4.000.000

Peralatan 1

2

4

25.000.000

5.000.000

10.000.000

10.000.000

Peralatan 2

8

4

45.000.000

5.000.000

15.000.000

5.000.000

Peralatan 3

10

8

22.000.000

2.000.000

8.000.000

2.000.000

Mobil Dinas

5

8

11.000.000

1.000.000

4.000.000

2.000.000

     

231.000.000

21.000.000

69.000.000

23.000.000

 

Akt

Pajak

Perolehan

Nilai sisa

Akm Dep

Bbn Dep

Bis

10

8

222.000.000

22.000.000

160.000.000

20.000.000

Van

8

8

180.000.000

20.000.000

100.000.000

20.000.000

Sedan

4

4

440.000.000

40.000.000

400.000.000

100.000.000

     

842.000.000

82.000.000

660.000.000

140.000.000

Mobil dinas adalah kendaraan yang digunakan oleh pimpinan perusahaan pada level tertentu. Mobil ini dibawa pulang oleh pimpinan tersebut, namun bahan bakar dan perawatannya ditanggung oleh perusahaan. Beban perawatan mobil dinas sebesar 1.200.000 dan bahan bakar sebesar 1.600.000.

d. Sewa kendaraan merupakan sewa beberapa kendaraan kepada beberapa perusahaan untuk kepentingan disewa kembali. Sewa ini jangka waktunya rata-rata 1 tahun dan dapat diperpanjang lagi. Atas sewa yang dibayarkan perusahaan memotong PPh 23 sebesar 2%.

e. Termasuk beban iklan dan pemasaran terdapat biaya entertainment yang tidak ada daftar nominatifnya sebesar 300.000.

f. Termasuk dalam staf insentif adalah beban outing karyawan yang dilaksanakan pada hari ulang tahun perusahaan sebesar 5.000.000. Penyediaan kesehatan dalam bentuk poliklinik perusahaan sebesar 800.000.

g. Termasuk dalam beban administrasi adalah:

· Biaya penurunan nilai piutang sebesar 50.000 yang dihitung menurut PSAK yang dihitung berdasarkan bukti obyektif. Piutang ini berasal dari pendapatan kontrak dengan perusahaan lain.

· Biaya penurunan persediaan sparepart bengkel 30.000

· Beban pajak bumi dan bangunan sebesar 60.000

· Biaya perjalanan dinas, termasuk biaya perjalanan dinas keluarga direksi dan komisaris sebesar 80.000

h. Termasuk dalam beban operasional lain adalah:

· Pemberian beasiswa kepada putra-putri karyawan berprestasi sebesar 600.000 dan mahasiswa kurang mampu di universitas negeri kota tersebut 800.000

· Bantuan kegiatan yang diselenggarakan secara lokal dalam rangka CSR perusahaan yaitu untuk kegiatan sosial 50.000, pengembangan olahraga 100.000, pembangunan infrastruktur sosial 300.000, pembangunan sarana pendidikan 500.000 dan bantuan kegiatan keagamaan sebesar 250.000.

i. Pendapatan bunga deposito merupakan tabungan dari dana cadangan perusahaan yang ditujukan untuk investasi di masa depan dengan total tabungan 1.000.000 bunga 5% sedangan bunga pinjaman muncul terkait pinjaman perusahaan pada bank sebesar 500.000 dengan bunga 8%. Selama tahun tersebut tidak ada perubahan saldo utang dan deposito.

j. Pendapatan sewa dikenakan pajak final 10% dari dari total sewa sebesar 1.000.000.

k. Dividen PT. Patron telah dikenakan pajak sebesar 30% dan Beatiful dikenakan pajak sebesar 20%. Perusahaan mencatat pendapatan ini secara nett setelah pajak yang dibayarkan di LN. Investasi di PT. Patron dijual pada tahun 2011 dengan keuntungan penjualan sebesar 14.000.000 dikenakan pajak 30%.

l. Perusahaan mencatat investasi di PT. Pelangi dan Kintamani dengan menggunakan metode ekuitas. Laba PT. Pelangi sebesar 1.000.000 dan dividen yang dibayarkan selama tahun tersebut 600.000. Laba PT. Kintamani 2.000.000 dan dividen yang dibayarkan sebesar 1.000.000.

m. Pendapatan hasil investasi jangka pendek berupa dividen 500.000 (dipotong pajak 15%), capital gain yang telah terealisasi 200.000 dan capital gain yang belum terealisasi 500.000.

n. Keuntungan penjualan kendaraan yang dilakukan diakhir tahun. Kendaraan yang telah habis masa pakai dan tidak layak untuk dipoerasikan dijual dengan keterangan di bawah ini.

 

Umur

Dep

Akt

Dep

Pajak

Perolehan

Nilai buku akuntansi

Nilai jual

Keuntungan

Sedan

6

4

4

 

44.000.000

4.000.000

4.500.000

500.000

Van

9

8

8

 

36.000.000

4.000.000

5.500.000

1.500.000

Bis

8

10

8

 

11.000.000

3.000.000

2.900.000

(100.000)

               

1.900.000

o. Perusahaan mencatat pajak yang dibayarkan sebagai pajak diterima dimuka kecuali untuk penghasilan yang dikenakan pajak final dan pajak yang dibayarkan di luar negeri yang dicatat sebesar penghasilan netto.

p. Selain pajak yang telah disebutkan di atas, perusahaan telah membayar angsuran PPh 25 selama tahun 2011 sebesar 13.200.000.

Diminta :

1. Hitung pajak perusahaan dengan terlebih dahulu menghitung penghasilan kena pajak perusahaan dengan melakukan rekonsiliasi fiskal dengan menggunakan kertas kerja yang ada di lembar paling belakang soal. Untuk masing-masing koreksi sertakan alasan dan perhitungan!

2. Hitung kredit pajak PPh 24 atas penghasilan yang diterima perusahaan dari luar negeri. Buatlah koreksi pencatatan atas pendapatan dari luar negeri yang seharusnya dibuat perusahaan sehingga pencatatannya konsisten dengan penghasilan yang lain.

3. Hitung total kredit pajak dan pajak yang harus dibayarkan di akhir tahun. Buatlah jurnal untuk memunculkan beban dan liabilitas pajak kini?

4. Hitung berapa jumlah angsuran pajak untuk tahun 2012 dengan memperhatikan penghasilan tidak teratur yaitu keuntungan penjualan kendaraan dan investasi yang dijual.

5. Sebutkan minimal tiga item yang memunculkan pajak tangguhan berikan penjelasan singkat ?

SELAMAT MENGERJAKAN

ALLAH BERSAMA ANDA !!


Laba Rugi PT. Merapi

Untuk Tahun yang berakhir 31 Desember 2011

(dalam ribuan rupiah)

Laba Akuntansi

Koreksi

Laba Fiskal

Pendapatan

520.500.000

   

Diskon

20.000.000

   

Pendapatan bersih

500.500.000

   
       

Biaya Operasional

     

Gaji dan Upah

80.000.000

   

Beban depresiasi kendaraan operasi

140.000.000

   

Beban depresiasi kantor

23.000.000

   

Beban Pemeliharaan

51.200.000

   

Beban Bahan Bakar

50.000.000

   

Beban sewa kendaraan

20.000.000

   

Beban Pengembangan staf

12.000.000

   

Beban iklan dan pemasaran

8.500.000

   

Beban administrasi

18.000.000

   

Beban operasional lain

22.000.000

   

Total Beban Operasional

424.700.000

   

Laba Operasional

75.800.000

   
       

Pendapatan atau Beban lain-lain

     

Pendapatan bunga Deposito

50.000

   

Beban bunga Pinjaman

(40.000)

   

Pendapatan sewa tanah dan bangunan

900.000

   

Dividen dr PT. Patron (Negara A)

2.800.000

   

Dividen dari Beautiful Inc. (Negara B)

800.000

   

Pendapatan dari PT. Pelangi (30% hak)

Technorati Tags: ,

300.000

   

Pendapatan dari PT. Kintamani (20% hak)

400.000

   

Pendapatan hasil investasi jangka pendek

1.200.000

   

Keuntungan penjualan PT. Patron

14.000.000

   

Keuntungan penjualan kendaraan

1.900.000

   

Total Pendapatan (Biaya) Lain-lain

22.260.000

   

Laba Bersih

98.060.000

   
       

BACA JUGA

Ditulis Oleh : Hendra Arrasyid // 00.34

0 komentar:

Poskan Komentar